Selasa, 09 Mei 2017

[#DWP16] Djakarta Warehouse Project 2016

Waktu pre-sale tiket dibuka, sempet terpikir untuk beli tiketnya... But- masih mikir mikir karena jadwal gue belum jelas bulan desember nanti, takutnya nanti udah beli malah gak kepake, kan sayang. Sebenernya gue gak terlalu hyped dengan acara ini, tapi gue penasaran juga... Kenapa acara ini jadi sebuah event yang di gilai setiap tahunnya. Untuk musik edm-pun gue sedikit pemilih orangnya, kalo disuruh pilih antara hip hop or edm, gue pastinya akan pilih hip-hop. Hehehe.

Pas pertengahan bulan Desember kebetulan bos gue ngasih uang kaget (lol) sebenernya ini uang gue yang dia pinjem 3 bulan lalu, iya, minjem, bos mana coba yang minjem uang karyawannya... :(
Akhirnya uang itu gue pake buat beli tiket GA-Day 2. Gue memutuskan untuk dateng dihari kedua, entah mau sama siapa kek nanti perginya pokoknya beli aja dulu, begitu pikir gue.

Pas udah jadi wirstband tiket ini juga udah hampir gue jual karena tiba tiba jadwalnya bentrok sama tanggal ujian di KCC. Untungnya ternyata jadwal ujiannya maju rada siang, jadi pulangnya lebih cepet abis selesai ujian pun gue langsung cusss ke venue tanpa balik ke rumah dulu... kalo diinget tuh lucu, abis meres otak abis abisan langsung ilang semua bebannya :"D

Gue berangkat sendiri diantar dengan abang abang uber yang baik hati dan selalu ada untuqqu #uberforlyfe karena gaada yang mau pergi sama gue, sedih? iya sih... tapi gue kan kesini bukan buat sedih sedih... Karena abis ujian di tas gue masih ada alat tulis buku, dan ofc baju ganti... Karena bawa benda benda ini, mau gak mau gue nitip di loker. Loker di DWP ini ada dua jenis gitu, yang pertama di sebuah kotak, loker beneran, ada kuncinya, harganya 100,000 perloker. Dan satu lagi barang - barang kita dimasukin disebuah kresek lalu kreseknya ditutup dan dikasih nomer, ini rada murah harganya 50.000. Tolong jangan tanya gue pake yang mana ya, hahaha.

Sampe di venue kira kira abis maghrib (kecepetan) gue makan dulu karena laper. Makanan disini rada kurang sih menurut gue, ya namanya juga ditempat acara sih ya. Kalo mau beli sesuatu di venue juga harus pake token. Jadi uang kita ditukar dulu jadi token, baru token itu bisa kita gunain buat beli makanan atau minuman di dalam venue. Oh iya untuk pemeriksaan digate gue gak dimintain KTP kok, jadi kayanya bisa bisa aja yang belom 18 tahun nyelip, iya gak sih? Tapi badan gue digerepe gerepe, barang dikantong harus dikeluarin semua. Eh, tapi tenang yang gerepe security cewek juga kok. Gue salah fokus sama crew-nya yang rata rata mahasiswa gitu, apakah mereka volunteer? mereka ramah banget "Selamat menikmati DWP16 kak!!!" begitu sapa mereka saat gue melangkah masuk.

Di venue gue udah janjian buat ketemu sodara jauh gue namanya bang aunk, lumayan lama ngikutin dia bareng temen-temennya dari KSUKE sampe Lost Frequencies tampil, akhirnya gue memutuskan misah lagi. Sempet beberapa bolak balik juga dari Garudha Land ke Life in Color, atmosfernya juga beda di masing masing stage, fav gue jelas di Garudha Land.

Gak lama sendiri, gue diajak gabung sama cewek cewek Manado yang jauh jauh kesini buat DWP, katanya tiap taun acara ini udah kaya kewajiban buat mereka. Gue lupa namanya siapa asli, kenapa sih gue susah banget buat nginget nama orang :" gak sempet tukaran sosmed juga huhuhu menyesal.

Gue bener bener lost- waktu perform-nya DJ Snake, awalnya gue di tengah lama lama ke geser sendiri sampe ujung, lalu ditarik cowok stranger dari belakang yang bener bener gak gue kenal hahahaha... Udah bagian ini jangan diceritain.

Udah masuk dini hari, waktunya tiba Hardwell naik keatas stage dan WOOOOOOWWWWW... Gue gak ke kontrol disini. Tapi baru kusesali sekarang kenapa gak nyempetin liat Yellow Claw juga soalnya mereka mainnya bentrok :(

Kembang api dinyalain gue langsung jalan pulang karena loker bilang mereka cuma sampe jam 4. Sayang banget harusnya bisa lebih dari itu. Gue pulang naik taksi yang menghabiskan 200rebu-an dari venue ke rumah- gooksss. Sampe rumah pun gue langsung molorrrrrr dan bangun di sore hari.

Akhirnya ngerasain juga gimana suasana DWP itu kaya gimana.

After DWP, gak cuma lewat begitu aja. Gue mulai dengerin (agak) banyak musik edm setelah itu...
Sebenernya gue gak benci benci amat sih sama edm... SMent juga sekarang alirannya banyak pake edm yang sangat amat gue sesalkan ketidak konsistennya mereka #oot.

Dulu waktu kelas 10 SMA gue juga sempet jadi penikmat Skrillex waktu doi lagi bagus bagusnya, lagu yang paling membekas itu In For The Kill-nya La Roux, ++++dubstep yang sangat emosional sekali.

Inti dari postingan ini sebenernya tentang music sense, tapi kok gue jadi curhat doang ya isinya HAHAHAHA yaudahlah ini postingan udah jadi draft sejak tahun lalu mending gue post sekarang.

Semoga kalian gak bosen dan gak kurang kerjaan amat ya baca-bacain blog gue-

Sekian dan terima kasih ^^

Sampai jumpa #DWP17!!!


Tidak ada komentar:

Posting Komentar